Get In Touch
Menara Caraka, Lantai 12, Jl. Mega Kuningan Barat, Blok E4 7 No. 1, Kawasan Mega
Kuningan, Jakarta 12950
Work Inquiries
partnership@mantappu.com
(+62) 818 0401 3060

5 Fakta Unik Jerman Versi Alexander Matthew

January 26, 2024

by Fahma Ainurrizka

Mau mencoba studi di Jerman? Yuk, simak dulu berbagai fakta unik Jerman langsung dari pengalaman Alexander Matthew, mahasiswa jurusan Teknik Informatika di Fachhochschule Aachen, Jerman. Apa benar di Jerman nggak banyak gedung pencakar langit? Yuk, cari tahu jawabannya di artikel ini!

Potret Alexander Matthew | Sumber: Instagram @alexandrmatthew

Hallo, Leute! Wie geht es Ihnen? Semoga selalu dalam keadaan baik, ya, TeMantappu! Udah tahu, dong, kalau salah satu talent Mantappu Corp., Alexander Matthew, sering berbagi pengalaman seputar kehidupan di Jerman melalui kontennya di media sosial. Kali ini, TeaMantappu berhasil merangkum berbagai fakta unik Jerman berdasarkan pengalaman langsung Matthew. Siapa yang udah nggak sabar? Yuk, simak artikelnya sampai habis!

Fakta Unik Jerman: Autobahn Jerman, Jalan Tanpa Batas Kecepatan

Alexander Matthew menjelaskan sistem autobahn di Jerman | Sumber: TikTok @alexandrmatthew_

Yup, autobahn, sistem jalan bebas hambatan di Jerman, udah menjadi landmark di Jerman. Meskipun terkenal sebagai jalur tanpa batas kecepatan, tetapi sejak 2007, Pemerintah Federal Jerman merekomendasikan pembatasan kecepatan maksimum 130 km/jam untuk kendaraan pribadi. Kalau mau lebih dari kecepatan tersebut diizinkan nggak tuh? Tetap boleh, kok, itu sebatas rekomendasi aja. Sejauh ini, rekor kecepatan tertinggi di autobahn adalah 432,59 km/jam, dicetak oleh Rudolf Caracciola pada tahun 1938 dan belum terpecahkan hingga sekarang.

Kamu mungkin bertanya-tanya: angka kecelakaan di Jerman besar, dong, karena kebut-kebutan di autobahn? Nyatanya, angka statistik menunjukkan kalau meskipun banyak yang mengemudi dengan kecepatan tinggi, jumlah kecelakaan di autobahn relatif kecil, dengan 20.928 insiden pada tahun 2017. Studi juga menunjukkan angka kematian akibat kecelakaan di autobahn jauh lebih rendah dibandingkan dengan jalan pedesaan dan raya biasa.

Baca Juga: Wawancara Eksklusif Ekida dan Farhan Bahas Healthy Lifestyle Anak Muda

Keselamatan di autobahn nggak hanya bergantung pada jalannya, tetapi juga perilaku pengemudi dan kondisi kendaraan. Secara umum, pengalaman mengemudi di autobahn relatif aman dengan adanya marka jalan yang jelas dan kondisi jalan yang baik. Matthew dalam videonya juga menyebutkan kalau membuat SIM (Surat Izin Mengemudi) di Jerman nggak mudah dan butuh biaya cukup mahal mulai dari 17 sampai 40 juta, loh.

Fakta Unik Jerman: Tak Banyak Gedung Pencakar Langit di Eropa

Alexander Matthew menjelaskan jarang ada skyscraper (gedung pencakar langit) di Jerman | Sumber: TikTok @alexandrmatthew_

Di kota-kota besar Indonesia kayak Jakarta, gedung pencakar langit yang berfungsi sebagai kantor, hotel, atau apartemen udah biasa banget ditemuin. Nah, di Benua Eropa, contohnya di Inggris dan Jerman, gedung pencakar langit (skyscraper) itu langka, loh. Kok bisa gitu, ya?

Ada beberapa alasan kenapa di Eropa nggak banyak bangunan tinggi. Pertama, banyak banget bangunan bersejarah di kota-kota besar Eropa yang dijaga dan dihargai banget karena punya desain indah dan sejarah yang panjang. Nah, karena itu, sejumlah masyarakat Eropa nggak setuju kalau ada gedung pencakar langit yang dibangun, takutnya malah menggeser bangunan-bangunan klasik dan bersejarah yang udah ada.

Alasan kedua, pasca Perang Dunia II, waktu kota-kota besar di Eropa banyak yang hancur, banyak yang milih untuk merestorasi bangunan bersejarah dan membangun ulang kawasan perkotaan dengan bahan dan teknik tradisional. Mereka pada dasarnya lebih suka mempertahankan warisan budaya daripada membangun gedung tinggi. Semua keputusan ini juga dipengaruhi oleh jumlah penduduk Eropa yang waktu itu belum terlalu banyak. Jadi, nggak banyak, deh, orang-orang yang tertarik untuk bangun gedung pencakar langit waktu itu.

Fakta Unik Jerman: Sparkling Water Menggeser Air Putih

Alexander Matthew menjelaskan budaya mengkonsumsi sparkling water di Jerman (gedung pencakar langit) di Jerman | Sumber: TikTok @alexandrmatthew_

Di Eropa, selain bir atau wine, orang-orang doyan banget minum sparkling water. Nggak heran kalau di sana sparkling water lebih populer ketimbang air mineral kemasan. Apa, sih, sparkling water? Dasarnya, sparkling water itu cairan jernih yang nggak punya warna, bau, atau rasa khusus, tapi mengandung karbon dioksida.

Minum sparkling water udah jadi bagian budaya dan kebiasaan lama di Jerman. Sekitar 78% air kemasan yang diminum di sana adalah sparkling water. Warga Jerman percaya kalau sparkling water lebih sehat karena terasa lebih segar dan mengandung mineral.

Baca Juga: Na Daehoon: Chef Asal Korsel, Content Creator, dan Talent Mantappu Corp

Bahkan, sebagian besar orang di Jerman mau keluar uang lebih demi alat pengubah air keran jadi sparkling water kayak SodaStream yang harganya bisa mencapai tiga juta rupiah. Kamu tertarik buat mencoba, TeaMantappu?

Fakta Unik Jerman: Mahasiswa Jerman Ninggalin Laptop di Perpustakaan

Alexander Matthew menjelaskan kebiasaan mahasiswa di Jerman meninggalkan barang berharga di perpustakaan | Sumber: TikTok @alexandrmatthew_

Ini jadi kebiasaan menarik yang Matthew temui di kampus. Mengingat sulitnya mencari tempat duduk di perpustakaan yang selalu ramai, mahasiswa cenderung meninggalkan barang berharga kayak laptop dan tablet saat pergi ke kantin atau toilet. Tujuannya biar tempat duduknya tetap terjaga dan nggak perlu repot membawa barang berat ke mana-mana. Mereka juga nggak mencoba menitipkan barang kepada orang lain, loh.

Menariknya, meskipun begitu, kehilangan barang jarang terjadi. Kalau Matthew, sih, bilang “… aku tetep trust issue, sih.” Kalau kamu berani nggak, nih, TeMantappu?

Fakta Unik Jerman: Batas Umur Minum Alkohol di Jerman 16 Tahun

Alexander Matthew menjelaskan culture shock di Jerman batas minimal konsumsi alkohol | Sumber: TikTok @alexandrmatthew_

Di Jerman, minum di tempat umum (public drink) udah menjadi hal biasa. Matthew sampai bilang kalau, “Bir itu sudah kayak air putih bagi mereka.”

Pada umumnya, penjualan minuman beralkohol dengan kadar tinggi kayak vodka dan whiskey dibatasi untuk mereka yang berusia 18 tahun ke atas, sesuai dengan UU Perlindungan Remaja, Jugendschutz Gesetz. Namun, untuk bir dan anggur, batas usia pembelian adalah 16 tahun. Kalau ada wali atau orangtua yang menemani remaja batas usia bisa turun menjadi 14 tahun.

Penjual minuman beralkohol memiliki kewajiban untuk memeriksa identitas pembeli buat mengetahui usianya. Beberapa negara bagian juga menerapkan aturan lebih ketat; misalnya, negara bagian Baden-Württemberg sejak tahun 2010 melarang penjualan minuman beralkohol di toko antara pukul 10 malam hingga pukul 5 pagi.

***

Buat TeMantappu yang berencana untuk studi atau bahkan berlibur di Jerman, penting juga, nih, untuk mengetahui keunikan-keunikan ini biar nggak mengalami culture shock. Ada nggak, nih, fakta unik lain tentang Jerman yang kamu ketahui dan belum sempat dibahas oleh TeaMantappu?

Media Sosial Alexander Matthew

Mau tahu lebih banyak tentang fakta uni lain seputar Jerman? Ikuti media sosial Matthew di bawah ini biar nggak ketinggalan upcoming updates dari Matthew:

Artikel Terkait

Recent Posts

Hitomi talent Mantappu Corp.

Ribbon Hairstyle Ala Hitomi: Simpel dan Manis!

Hitomi berbagi variasi hairstyle dengan ribbon. Mulai dari kuncir kuda dengan kesan chic dan fresh, sampai kepang berlilit pita yang kelihatan girly. Yuk, kita simak berbagai kreasi ribbon hairstyle dari Hitomi! Siapa tahu kamu bisa menemukan gaya rambut favorit yang bisa kamu coba sendiri di rumah.

Cecilia Amalo

Cecilia Amalo Jelajahi Kantin di Osaka Shoin Women’s University

Cecilia Amalo, yang akrab dipanggil Cecil, awal tahun ini memulai petualangan barunya dengan kuliah di Jepang, lho. Ia diterima di Osaka Shoin Women’s University. Sebagai mahasiswa baru, Cecil tentunya antusias mengeksplorasi fasilitas-fasilitas kampus barunya ini. Salah satu tempat yang menarik perhatiannya adalah kantin kampus. Di sana, banyak food truck yang berjajar menawarkan berbagai macam makanan dan minuman. Yuk, kita simak keseruannya!

Tomohiro Yamashita mencoba es dawet di Pasar Gedhe Solo

Tomohiro Kunjungi Pasar Tradisional di Indonesia

Tomohiro Yamashita kali ini mengunjungi salah satu pasar lokal yang terkenal di Solo, Jawa Tengah, yaitu Pasar Gede. Kira-kira, gimana, ya, reaksi Tomohiro ketika melihat pasar tradisional di Indonesia untuk pertama kalinya? Sebagaimana kita tahu, di Jepang masyarakat lebih familiar dengan supermarket yang serba modern dan efisien. Pasar tradisional di Jepang memang ada, tetapi nggak sepopuler dan semeriah pasar tradisional di Indonesia yang nyaris selalu penuhi. Jadi, yuk kita simak lebih lanjut pengalaman seru Tomohiro Yamashita saat menjelajahi Pasar Gede di Solo!